Friday, 24 November 2017

Habib Rizieq: Saya di Saudi Sebagai Bentuk Perlawanan terhadap Kezaliman

Habib Rizieq: Saya di Saudi Sebagai Bentuk Perlawanan terhadap Kezaliman

Silaturahim dan Konsolidasi Nasional “Uji Shahih Alat Bukti Elektronik dalam Kasus Chatting HRS” (Iqlima/swamedium)

Jakarta, Swamedium.com — Imam Besar FPI Habib Rizieq Syihab kembali melakukan komunikasi melalui sambungan telepon dari Arab Saudi. Ia berkomunikasi usai acara diskusi yang diselenggarakan oleh GNPF MUI di Hotel Balairung Matraman Jakarta Pusat, Jumat (16/6).

Acara yang bertajuk Silaturahim dan Konsolidasi Nasional “Uji Shahih Alat Bukti Elektronik dalam Kasus Chatting HRS” itu, dihadiri sejumlah tokoh dan ahli. Di antaranya Pakar Hukum Tata Negara Yusril Ihza Mahendra, Pengacara Azis Yanuar, Ahli Telematika ITB Hermansyah, serta Dosen Hukum Pidana UI Akhiar Salmi.

Dalam sambungan teleponnya, Habib Rizieq menyinggung sejumlah hal. Termasuk alasan kenapa dia saat ini masih berada di Arab Saudi, meskipun kasus hukumnya sedang digulirkan pihak kepolisian.

“Bahwa ketidakhadiran saya saat ini di Indonesia, perginya saya ke luar dari Indonesia ke tanah suci bukan bentuk pelarian dari tanggung jawab hukum. Akan tetapi merupakan bentuk perlawanan terhadap kezaliman, perlawanan terhadap kebatilan, perlawanan terhadap diselewengkannya hukum oleh para penegak hukum,” kata Rizieq dalam sambungan teleponnya.

Terkait kasus hukumnya, Habib Rizieq mengaku masih menginginkan diselesaikan melalui jalur rekonsiliasi. Ia mendorong pemerintah untuk mengedepankan dialog dan musyawarah untuk menghentikan kegaduhan yang ada. Namun menurut Habib Rizieq, upaya rekonsiliasi tersebut selalu gagal karena ditolak oleh pihak pemerintah,

Berikut pernyataan lengkap Habib Rizieq dalam sambungan teleponnya:

Kenapa acara seperti ini harus diapresiasi? Bagi saya dan kawan-kawan yang peduli kepada persoalan kriminalisasi ulama dan aktivis, maka silaturahim maupun konsolidasi nasional seperti ini merupakan salah satu bentuk perlawanan. Bahkan, ini masuk kategori perlawanan cerdas. Sekali lagi saya sampaikan perlawanan cerdas.

Jadi bentuk perlawanan kita terhadap kezaliman, kebatilan, dan kemunkaran memang harus beragam, dan ini salah satu bentuk yang sangat efektif dan produktif, dengan menyerap pendapat para pakar, para ahli, untuk kemudian disosialisasikan ke masyarakat, agar masyarakat tidak mudah terjebak dalam rekayasa-rekayasa dan penyesatan opini yang bersumber dari berbagai macam fitnah dan kebohongan.

Pages: 1 2 3

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)