Saturday, 22 September 2018

Tolak Permintaan Ekstradisi India, Mahathir: Zakir Naik penduduk tetap Malaysia

Tolak Permintaan Ekstradisi India, Mahathir: Zakir Naik penduduk tetap Malaysia

Kualalumpur, Swamedium.com — Malaysia menegaskan tidak akan memenuhi permintaan India untuk mengekstradisi dai Muslim India Doktor Zakir Naik. Naik disebut sebagai ulama kontroversial setelah dituding mengilhami aksi terorisme.

Zakir Naik (52) mendirikan jaringan televisi satelit Dubai Peace TV sekitar 12 tahun yang lalu. Dia meninggalkan India pada tahun 2016 dan kemudian memperoleh residensi permanen di Malaysia.

“Selama dia tidak menimbulkan masalah dia tidak akan dideportasi. Dia adalah penduduk tetap Malaysia,” kata Perdana Menteri Mahathir Mohamad dalam konferensi pers di ibukota administratif Putrajaya, Jumat (6/7).

Mahathir, yang mengambil alih kekuasaan setelah memimpin blok oposisi untuk kemenangan yang menakjubkan dalam pemilihan umum 9 Mei, membuat komentar itu setelah seorang jurubicara Kementerian Urusan Luar Negeri India mengatakan bahwa New Delhi telah meminta Malaysia mengekstradisi Naik.

“Kami telah mengajukan permintaan resmi untuk ekstradisi Zakir Naik, yang merupakan warga negara India yang tinggal di Malaysia,” kata juru bicara yang tidak disebutkan namanya itu seperti dikutip Indian Express hari Kamis. “Pada tahap ini, permintaan kami berada di bawah pertimbangan aktif pihak Malaysia”

Naik dilaporkan menjadi penduduk tetap di Malaysia pada tahun 2012, bertepatan dengan kunjungan pertamanya ke negara itu. Tahun berikutnya, Malaysia menghormatinya dengan penghargaan “Model Peran Islam”

Pada bulan November tahun lalu, para pejabat India mengatakan Naik menghadapi tuduhan pencucian uang dan menghasut kebencian melalui khotbahnya yang disiarkan di Peace TV. India dan Bangladesh telah melarang salurannya, tetapi video dari khotbah sebelumnya yang telah dilihat oleh jutaan pemirsa, tersedia di YouTube.

Naik, yang adalah seorang doktor sebelum menjadi dai, menyangkal tuduhan itu. Ceramahnya sering menarik banyak orang di Malaysia dan negara-negara lain, tetapi tidak duduk dengan baik dengan banyak pemimpin gereja Hindu dan Kristen yang menuduhnya sengaja menghina agama-agama mereka.

Pages: 1 2

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)