Thursday, 21 March 2019

Buntut Pembatalan Visi Misi Capres, KPU Bakal Diseret ke DKPP

Buntut Pembatalan Visi Misi Capres, KPU Bakal Diseret ke DKPP

Foto: Ketua KPU Arief Budiman (ist)

Jakarta, Swanedium.com — Muhammad Taufik selaku anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno bakal melaporkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP). Hal itu terkait keputusan yang dinilai kontroversial. Salah satunya soal pembatalan capres dan cawapres untuk mengutarakan visi misi sendiri di hadapan publik.

Taufik mengaku menyayangkan sikap yang telah diambil oleh KPU. Padahal menurut dia, penyampaian visi dan misi bisa menjadi salah satu pertimbangan pemilih untuk menentukan pilihan di pilpres.

“Visi Misi itu hukumnya wajib disampaikan menurut aturan. Mestinya disampaikan oleh kandidatnya. Karena kan kita enggak punya GBHN. Program lima tahun ke depan pemerintahan itu dibangun dengan pedoman visi misi capres dan cawapresnya,” kata Taufik di Kantor Pemenangan Prabowo-Sandi, Jakarta, Ahad (6/1).

Menurut dia, cara yang dilakukan KPU dinilai tidak baik dalam berkontestasi demokrasi di bangsa Indonesia. Atas dasar itu semua, Taufik menilai lembaga yang diketuai Arief Budiman itu sudah bersikap tidak adil.

“Rakyat ini kan ingin kampanye adu program, yang mau dinilai itu program dan gagasannya. Masa sepihak batalain pemaparan visi Misi. Saya kira ini tidak adil, kami telah melakukan kajian dan akan kami laporkan ke DKPP,” tuturnya.

Tak hanya itu, dia juga tidak setuju dengan usulan paparan visi misi dilakukan oleh tim kampanye. Menurutnya, tugas penyampaian visi misi harus dilakukan oleh masing-masing paslon.

“Itu aneh, yang menyampaikan visi misi itu bukan tim kampanye. Yang sampaikan visi misi itu ya harus capres dan cawapres. Saya kira patut kita laporkan kejadian ini kepada DKPP. saya minta DKPP menilai secara jujur,” pungkasnya.

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)