Thursday, 21 March 2019

Reviu Buku Amien Rais, Sebuah Wasiat Terakhir untuk Bangsa

Reviu Buku Amien Rais, Sebuah Wasiat Terakhir untuk Bangsa

Benar yang dikatakan Amien bahwa empat tahun terakhir ini justru berkembang luas budaya tipu-tipu, mengarah menjadi lying culture, budaya menipu, budaya pengibulan (hlm. 42).

Kita mungkin bisa merasakan sendiri, saat ini kita seperti hidup dijaman yang serba membingungkan, penuh musibah, jaman yang penuh kesulitan, jaman penuh kebohongan dan kepalsuan. Yang hitam dibuat seolah putih sementara yang putih dibuat hitam, kriminalisasi ulama, dan ketidaknetralan media terlalu mencolok mata. Media massa yang seharusnya menjadi Watch Dog (Anjing Pengawas) justru menjadi menjadi Guard Dog,anjing penjaga kepentingan penguasa (hlm. 69).

Akibatnya masyarakat dibuat bingung, membedakan yang benar dan salah. Ranggawarsita menyebut ini Jaman Kalatidha (Jaman penuh keraguan), Amien Rais menyebutkan kekacauan ini hanya terjadi ketika bangsa ini kehilangan kompas moral.

Revolusi mental ala Jokowi yang tidak jelas maknanya, harus segera diganti dengan revolusi moral, demikian kata Amien (hlm. 30)

Dalam bukunya Amien Rais mengatakan bahwa mental adalah sikap lahiriah yang mengejawantah dari keadaan batin seseorang. Akan tetapi ada hal yang lebih mendasar dan lebih esensial lagi yang perlu kita perhatikan, yakni bahwa mental tidak pernah bisa membedakan nilai (values). Nilai-nilai moral, nilai-nilai keagamaan, nilai-nilai kemanusiaan, tidak dikenal dalam struktur mental manusia (hlm. 20).

Seharusnya Jokowi dan para kawan-kawannya harus lebih bisa membaca aspirasi umat islam yang serba demokratis, transparan, legitimate dan konstitusional (hlm. 52).

Di akhir bukunya Amien Rais juga mengingatkan integritas moral KPU untuk menjaga fairness and transparancy (hlm. 65). Ibarat wasit yang memimpin pertandingan bola, jika berat sebelah, maka seluruh penonton di stadion bisa gaduh dan marah besar.
Demikian pula TNI/Polri, harus tetap menjadi alat negara dan bukanya alat kepentingan pemerintah.

Pages: 1 2 3

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)