Tuesday, 19 March 2019

“Saya Keluar dari Dewan Pers Indonesia”

“Saya Keluar dari Dewan Pers Indonesia”

Oleh: Yudi Syamhudi Suyuti.*

Jakarta, Swamedium.com — Bersama siaran pers ini, saya nyatakan keluar dari keanggotaan Dewan Pers Indonesia.

Sikap keluarnya saya ini, karena Dewan Pers Indonesia yang dibentuk melalui Kongres Pers Indonesia, terindikasi berpihak pada Calon Presiden Jokowi dan aparat pendukungnya. Yaitu oknum yang ada di institusi kepolisian dan angkatan udara.

Kejadian mencurigakan ketika Dewan Pers Indonesia membatasi pers rilis saya tentang tiga peristiwa yang saya sayangkan.

Ada insiden ketika pesawat pribadi Prabowo tidak bisa mendarat di Kalbar, karena dicegat massa yang masuk ke area bandara. Lalu soal tidak diijinkannya konser Ahmad Dhani. Yang terakhir, soal kekecewaan kepada ILC yang terindikasi membusukkan Andi Arief dengan siaran ulang yang tidak bermoral.

Dewan Pers Indonesia, bertindak seolah membatasi pers rilis saya, dengan menuduh saya suudzon. Selain itu juga tampak menuduh saya menghakimi Jokowi, Oknum Polisi dan Angkatan Udara.

Dunia pers itu dunia bebas. Bukan dunia otoriter dan berkumpulnya orang-orang sok tahu.

Akhirnya, saya memutuskan keluar dari keanggotaan Dewan Pers Indonesia.

Untuk itu, saya bersama teman-teman bersiap membentuk Dewan Pergerakan Pers Nasional dalam waktu dekat.

Jakarta, 11 Maret 2019.

*Penulis adalah Pemimpin Redaksi Pilar Media Grup

Related posts

Comments on swamedium (1)

1 Comment

  1. Anonymous

    Alhamdulillah akhirnya ada yg berani bersikap dan menjadi wartawan idealis, yaitu sesuai dengan hati nurani rakyat

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (1)