Kamis, 24 September 2020

75 Persen Pekerja Seni Belum Ikut Tax Amnesty

75 Persen Pekerja Seni Belum Ikut Tax Amnesty

Foto: Pengampunan pajak atau tax amnesty memilik slogan: ungkap-tebus-lega. (ist)

Jakarta, Swamedium.com – Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan mencatat 75 persen wajib pajak orang pribadi pekerja seni dalam kelompok profesi pemain film, pemain sinetron, dan musisi belum mengikuti program pengampunan pajak.

Direktur Jenderal Pajak, Ken Dwijugiasteadi, dalam dialog perpajakan dengan selebriti di Kantor Pusat DJP mengemukakan bahwa terdapat 958 wajib pajak yang berprofesi sebagai pemain film, pemain sinetron, dan musisi.

Berdasarkan catatan DJP, jumlah keseluruhan wajib pajak orang pribadi pekerja seni adalah 1.307, terdiri dari 958 pemain film/sinetron dan musisi serta 349 pekerja seni lainnya. Dari 349 pekerja seni lainnya, tercatat 46 persen atau 160 wajib pajak telah mengikuti program pengampunan pajak.

Wajib pajak orang pribadi pekerja seni peserta pengampunan pajak per 13 Maret 2017 mencapai 399 wajib pajak dengan total nilai tebusan Rp186 miliar atau rata-rata tebusan senilai Rp468 juta.

DJP juga mencatat uang tebusan tertinggi dari pemain film, pemain sinetron, dan musisi mencapai Rp1,43 miliar dan terendah mencapai Rp7.500.Total uang tebusan dari kelompok profesi tersebut mencapai Rp14,1 miliar atau rata-rata Rp58,8 juta

Sebaran wajib pajak orang pribadi pekerja seni di Indonesia yang tercatat memiliki nomor pokok wajib pajak (NPWP) paling banyak berada di DKI Jakarta yaitu 828 wajib pajak.Kemudian di Jawa non-DKI Jakarta 432 wajib pajak, Sumatera 29 wajib pajak, Bali-Papua-Maluku 11 wajib pajak, dan Kalimantan-Sulawesi tujuh wajib pajak.

Sementara itu, kepatuhan pelaporan surat pemberitahuan tahunan wajib pajak orang pribadi pekerja seni pada 2015 tercatat 49 persen (640 wajib pajak) melaporkan SPT dan 51 persen (667 wajib pajak) tidak melaporkan SPT.Angka kepatuhan pelaporan SPT tahunan tersebut meningkat dari periode tahun 2011 hingga  tahun 2014 yang rata-rat tercatat sebesar 36,75 persen.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.