Kamis, 04 Juni 2020

Sarat Kepentingan, Mendagri Didesak Revisi Permendagri No. 5/2007

Sarat Kepentingan, Mendagri Didesak Revisi Permendagri No. 5/2007

Surabaya, Swamedium.com- Munculnya Permendagri no 5/2007 pasal 21 terkait pelarangan anggota partai politik (parpol) menjabat sebagai Ketua RT/RW, Karang Taruna, LKMK dan PKK, membuat parpol resah.

Pasalnya, sebagai organisasi sosial seharusnya mereka diberi kebebasan untuk ikut parpol. Karenanya Partai Demokrat dan Partai Nasdem mendesak Mendagri untuk melakukan revisi terhadap Permendagri tersebut.

Menurut Ketua Fraksi Partai Nasdem DPR RI, Victor Laiskodat mengatakan jika Permendagri 5/2007 tidak bisa lagi dibuat dasar untuk mengeluarkan larangan tersebut. Mengingat disitu banyak terjadi kepentingan.

Artinya jika pengurus RT/RW, PKK. LKMK dan Karang Taruna tidak sama dengan penguasa, maka mereka akan disingkirkan. Disisi lain konsiderannya sudah tidak sesuai.

“Kami akan mengusulkan Permendagri tersebut untuk dilakukan revisi karena sudah tidak relevan lagi. Apalagi hampir 99 persen pengurus organisasi di masyarakat adalah anggota parpol,” tegasnya saat ditemui di di sela-sela kegiatan rapat koordinasi fraksi Partai Nasdem se Indonesia di Surabaya, Rabu (22/3) malam.

Di tempat terpisah, Sekretaris DPD Partai Demokrat Jatim, Renville Antonio mengatakan Permendagri 5/2007 saat ini tidak lagi relevan. Pasalnya, konsideran yang dipakai yaitu UU 32/2004 sudah dirubah menjadi UU 23/2014.

Karenanya seharusnya Permendagri tersebut harus direvisi, karena disana terjadi like and dislike terhadap para pengurus di masyarakat tersebut.

“Khusus PD kami akan minta kader yang duduk di Komisi II DPR RI untuk mengajukan revisi terhadap Permendagri tersebut, karena keberadaannya tidak relevan lagi. Selain itu banyak pengurus RT/RW, Karang Taruna, LKMK dan PKK merasa ketakutan karena harus rela melepaskan jabatannya jika masuk sebagai anggota parpol,” tegas pria yang juga Wakil Ketua Komisi C DPRD Jatim. (Ari)

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.