Selasa, 29 September 2020

Lagi, Cawagub DKI Sandiaga Dipanggil Sebagai Saksi di Mapolda Metro Jaya

Lagi, Cawagub DKI Sandiaga Dipanggil Sebagai Saksi di Mapolda Metro Jaya

Foto: Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno dipastikan akan memberikan keterangannya sebagai saksi di Mapolda Metro Jaya, Jumat (31/3). (asmc)

Jakarta, Swamedium,com – Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno dipastikan akan memberikan keterangannya sebagai saksi di Mapolda Metro Jaya. Sandi diminta keterangannya sebagai saksi atas dugaan kasus dugaan penjualan tanah dari PT Japirex, Jumat (31/3) mendatang.

Juru bicara Anies-Sandi, Alex Yahya Datuk mengatakan, Sandi akan datang pada pemanggilan pertama tersebut. “Sandi datang sebagai saksi,” ujarnya Posko Pemenangan Anies-Sandi, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (29/3) malam.

Alex menuturkan, sebelumnya Sandi berhalangan hadir untuk pemanggilan Polda pada karena agenda melaporkan LHKPN ke KPK. Alex lalu mempertanyakan kasus ini yang baginya bukan hanya tuntutan hukum biasa. Mencuatnya kasus ini, sambung Alex, ditengarai karena Sandi merupakan salah satu calon dalam Pilkada Jakarta.

“Kepada publik, kami berharap ada prinsip yang dijaga, yaitu asas praduga tidak bersalah. Harus ada kejernihan atas kasus ini, yaitu pertama yang dilihat adalah soal waktu (Pilkada), aktivitas dari sandi sendiri dan asas praduga tidak bersalah,” ucapnya.

Tim Hukum dan Advokasi Anies-Sandi, Arifin Djauhari memaparkan kronologi kasus dugaan penggelapan atas penjualan tanah oleh PT Japirex yang menjerat Cawagub Sandiaga Uno. Sandi merupakan pemegang saham 40% dari PT Japirex yang telah dibubarkan pada 11 Februari 2009 lalu.

“Ketika tahun 2009 dibubarkan, dibentuklah tim likuidasi. Semua hak dan kewajiban yang menyangkut perusahaan menjadi di bawah tim likuidasi,” ujar Arifin.

Arifin melanjutkan tim likuidasi terdiri dari Andreas Tjahjadi sebagai Ketua tim yang sebelumnya merupakan pemegang saham PT Japirex selain Sandiaga, Effendi Pasaribu sebagai wakil ketua, serta Djoni Hidayat dan Triseptika Maryulyn sebagai anggota tim.

“Sandi tidak masuk sebagai tim likuidator. Tim ini bertanggungjawab menyelesaikan hak dan kewajiban perseroan termasuk penjualan aset perusahaan. Pada tahun 2012, tim likuidator menjual asset perusahaan termasuk tanah sekitar 3000 m2 yang diklaim milik Djoni Hidayat,” terang Arifin.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.