Rabu, 12 Mei 2021

Bertemu Dr Zakir Naik, Ketua MPR Berubah Dari ‘Haters’ Jadi Fans

Bertemu Dr Zakir Naik, Ketua MPR Berubah Dari ‘Haters’ Jadi Fans

Jakarta, Swamedium.com – Ketua MPR RI Zulkifli Hasan mengaku sangat senang dengan kehadiran Cendikiawan Muslim Dr. Zakir Naik yang akan melakukan Safari Dakwah di beberapa kota di Indonesia. Setelah bertemu dan berdialog, persepsi Zulkifli tentang dai asal India itu menjadi positif.

Banner Iklan Swamedium

Cendekiawan muslim Dr Zakir  Naik (DZN) bertemu dengan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Zulkifli Hasan di Gedung Nusantara 3, DPR/MPR Jakarta, Jumat, 31 Maret 2017. Kedatangan DZN dalam rangka bersilaturahim jelang Safari Dakwah di beberapa kota di Indonesia yang akan dimulai sejak 1-10 April 2017.

Zulkifli Hasan menilai dai asal India tersebut adalah sosok yang terkenal, pendakwah sukses. Dia juga seorang dai yang berdakwah dengan cara baik, ilmiah, serta cerdas. Pertemuan ini, menurut Zulkifli mengubah kesan yang ia tangkap selama ini tentang Zakir Naik.

“Dulu saya punya persepsi negatif terhadap Zakir Naik. Saya mengira dia keras, ternyata beliau orangnya lembut. Persepsi saya berubah jadi positif” kata Zulkifli sebagaimana dikutip Suara-islam.com.

Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) itu bahkan sempat meminta nomor kontak Zakir Naik untuk dapat bersilaturahim lebih lanjut.

Ahli perbandingan agama itu dalam kesempatan berbincang dengan Ketua MPR, menjelaskan bahwa dakwah yang ia sebarkan memiliki visi mempersatukan, membangkitkan, dan memajukan umat Islam. Zakir Naik juga mengaku bangga melihat keberagaman agama di Indonesia. Zakir Naik menilai keberagaman di Indonesia berhasil membangun kebersamaan di masyarakat yang solid.

“Saya sangat menghormati umat Islam di Indonesia dalam menyikapi keberagaman. Saya apresiasi keberagaman di Indonesia. Keberagaman di Indonesia tidak membuat perpecahan, tapi justru menyatukan,”ucapnya.

Soal Al-Maidah

Saat ditanya soal surat Al-Maidah ayat 51, Zakir Naik memaparkan bahwa surat itu terkait larangan Allah kepada umat Islam menjadikan orang kafir sebagai teman dekat atau pemimpin.

“Aulia bukan sekadar pemimpin lebih luas lagi, bisa teman dan pelindung. Anda boleh saja berteman dengan orang kafir, berbisnis, dan bergaul dengan mereka. Tetapi, tidak boleh menjadikan orang kafir sebagai tempat bergantung meminta pertolongan, karena tempat bergantung hanyalah Allah,” ujarnya.

Terkait agama dan pemerintahan, menurutnya hal tersebut tidak bisa dipisahkan. Justru agama dan pemerintahan adalah hal yang satu. Sedangkan soal isu terorisme, Zakir Naik menilai bahwa hal tersebut adalah isu yang ditiup-tiupkan oleh negara-negara barat.

Zakir Naik bercerita saat ia berkunjung ke Turki. Ternyata, Zakir Naik masuk daftar hitam Europe Interpol (Europol). Pihak pemerintah Turki terkejut dengan fakta tersebut. Namun, karena Zakir Naik kenal dengan Perdana Menteri, pejabat, dan tokoh-tokoh masyarakat Turki, maka pemerintah Turki mengeluarkan Zakir dari daftar hitam Europol.

Saat pemerintah Turki mengungkap data intelijen Europol tentang daftar orang yang dianggap teroris. Disebut bahwa dari enam juta orang sebagian besar adalah Muslim sebagai teroris. Tetapi, ketika diverifikasi, Muslim yang riil dianggap melakukan tindak terorisme hanya sekira empat ribu orang.

“Barat ada kebencian terhadap Islam, mereka ingin menahan dakwah dengan segala cara. Salah satunya melalui fitnah berbentuk blacklist,” katanya.

Zakir Naik juga menerangkan soal pelarangannya berdakwah di India. Menurutnya, di India rakyat sangat mencintai dirinya baik dari kalangan Muslim ataupun non-Muslim. Pihak yang membenci dan melarangnya berdakwah adalah para politisi.

“Di India setiap saya berdakwah, jutaan orang hadir baik Muslim dan Non-Muslim. Saya selama ini berdakwah diterima di India. Akan tetapi, para politisi tidak suka dengan saya,” jelasnya. (*)

Banner Iklan Swamedium

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Fakta Berita