Jumat, 23 April 2021

Forjim Ajak Publik Hormati Ulama dan Bijak dalam Bermedia Sosial

Forjim Ajak Publik Hormati Ulama dan Bijak dalam Bermedia Sosial

Foto: Forum Jurnalis Muslim (Forjum). (ist)

Jakarta, Swamedium.com – Forum Jurnalis Muslim (Forjim) mendukung organisasi kemasyarakatan (ormas) yang memberikan edukasi publik yang belakangan ini kerap menista dan menghina ulama, bahkan terhadap Islam. Jumlahnya pun kian hari semakin bertambah. Tentu, ini sangat memprihatinkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Banner Iklan Swamedium

Forjim menyatakan, tidak setuju dengan istilah intimidasi ataupun kata kekerasan yang ditujukan kepada ormas untuk mengingatkan masyarakat agar tidak melanggar hukum dan jauh dari nilai-nilai kesantunan.

“Tentu saja, kami sangat menghargai kebebasan berpendapat dan berekspresi setiap warga negara. Namun, kebebasan jangan dimaknai sebagai bentuk sikap kebablasan tanpa batas. Bukankah bangsa ini bangsa yang bermoral dan beradab?,” kata Ketua Umum Forjim Adhes Satria dalam keterangan tertulisnya, Senin (29/5).

Adhes mengatakan, pasca dijatuhi vonis dua tahun penjara kasus penistaan agama yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok atas ucapannya di Kepulauan Seribu, hendaknya menjadi pelajaran yang sangat berharga. Namun faktanya, hingga saat ini semakin banyak saja publik yang melontarkan fitnah keji, menghina ulama, dan menista agama tertentu.

Forjim juga sangat menyesalkan, jika ada wacana penghapusan pasal 156a KUHP tentang penodaan agama. Terlebih, masih banyak orang ataupun golongan yang tidak menghormati agama dan ulama, baik secara langsung maupun tidak langsung.

“Desakan penghapusan pasal penodaan agama tersebut, justru menimbulkan kekhawatiran munculnya sikap intoleransi terhadap umat beragama,” ujar pria jebolan Institut Sosial dan Ilmu Politik (IISIP) Jakarta itu.

Untuk itu, Forjim tidak sepakat jika pasal tentang penodaan agama dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana dihapus.

“Pasal tersebut harus tetap ada untuk mencegah adanya konflik horisontal di masyarakat. Kita tidak ingin ada persoalan mengenai kebhinekaan atau saling menghina antar umat beragama. Semua pihak harus menjaga suasana tetap aman, damai dan kondusif,” kata Adhes.

Sudah seharusnya, lanjutnya, pihak berwajib menindak tegas pelaku penista agama dan penghina ulama di media sosial. Namun sayangnya, aparat hukum dinilai bertindak lamban dalam merespon fenomena yang tidak lazim ini.

“Jika penistaan agama dan penghinaan ulama dibiarkan terus menerus, apa jadinya negeri dan bangsa ini? Apakah semua orang boleh menghina dan menista apapun atas nama kebebasan berpendapat dan berekspresi?,” sergahnya.

Kalau saja, sambung Adhes, aparat hukum cepat merespon penistaan ini, tak mungkin terjadi kelompok masyarakat yang bertindak sendiri, karena kelambanan dari penegak hukum itu sendiri.

Forjim tidak sependapat dengan istilah tindakan teror atau diburu. Istilah itu sangat tidak tepat dan cenderung tendensius. Justru dengan mendatangi masyarakat yang menghina ulama atau siapapun, adalah upaya untuk mencerdaskan masyarakat untuk bijak dalam menggunakan media sosial.

“Membiarkan masyarakat melakukan kekerasan di media sosial tanpa arahan adalah sebuah pembodohan. Kita tak ingin negeri ini melahirkan generasi brutal tanpa arahan. Kita semua punya tanggungjawab sosial untuk mencerdaskan masyarakat,” tuturnya.

Melihat hal itu, Forjim mengecam keras golongan masyarakat yang menghina ulama atau siapapun atas nama kebebasan berpendapat dan berekspresi di media sosial.

Tak hanya itu, Forjim mendesak pihak Kepolisian Republik Indonesia agar cepat merespon masyarakat yang melakukan fitnah keji, menghina, menista ulama dan agama tertentu.

“Forjim mengajak insan media, para pendidik atau pihak terkait untuk mencerdaskan masyarakat dalam menyampaikan pendapat tanpa harus melanggar hukum, dalam hal ini UU Informasi dan Transaksi Elektronik,” pungkasnya. (ls)

Banner Iklan Swamedium

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Fakta Berita