Jumat, 21 Januari 2022

Ade Armando Dibungkam ‘Website Sang Pencerah’

Ade Armando Dibungkam ‘Website Sang Pencerah’

Foto: Diadu Domba dengan NU oleh Ade Armando, Begini Jawaban Telak Aktivis Muhammadiyah. (ist)

Jakarta, Swamedium.com — Bulan Ramadhan tidak membuat Ade Armando berhenti untuk memecah belah Umat Islam. Pria yang mengaku dosen Universitas Indonesia (UI) itu mengunggah status di facebook yang dinilai mengadu domba NU dan Muhammadiyah.

Banner Iklan Swamedium

Ade yang pernah jadi tersangka kasus ujarannya tentang Tuhan ini mengatakan NU muslim sejati karena membela orang-orang yang diintimidasi kaum radikal, tidak seperti Muhammadiyah. Seperti kasus dr Fiera.

Seperti diketahui kasus dr Fiera dan kasus yang lain bermula dari statusnya yang menghina Ulama, yang pada akhirnya yang bersangkutan meminta maaf. Namun banyak kasus yang sudah selesai ini malah terus di-blow up.

Akun facebook “Website Sang Pencerah” pun memberikan jawaban yang telak dalam menanggapi status Ade Armando itu.

“Website Sang Pencerah” menyebut apa yang dilakukan mereka yang membela penghina agama dan ulama adalah bentuk “toleransi semu”. Muhammadiyah lebih memilih “Toleransi Otentik” yang nyata. Dan itu sudah dibuktikan Muhammadiyah.

Berikut selengkapnya tanggapan “Website Sang Pencerah” kepada Ade Armando.

Toleransi Keberagaman Otentik Memang tak Mudah di Duplikasi

Dosen UI Ade armando menuduh Muhammadiyah terkesan menjauh dari semangat keislaman yang menghargai keberagaman.

Mengapa harus membela mereka yang secara personal menghina agama dan ulama itu adalah sebuah toleransi semu kalaupun ada persoalan menyangkut hukum selesaikan di ranah hukum.

Muhammadiyah berpijak kepada toleransi otentik terhadap keberagaman.

Ketika ratusan petani karawang diusir dari kampungnya dan mereka ke Jakarta menuntut haknya muhammadiyah menampung dan memberi makan mereka selama sebulan kemudian mengadvokasi petani hingga mereka mendapatkan haknya.

Ketika gempa bumi terjadi di Nepal yg mayoritas non muslim Muhammadiyah satu satunya ormas di Indonesia yang mengirim tenaga medis dan bantuan kemanusian senilai 1 Miliar.

Lihatlah Universitas Muhammadiyah Kupang, Sorong, Manokwari dan sekolah sekolah Muhammadiyah di wilayah non muslim itu semua lebih 75 persen siswa / mahasiswanya non muslim.

Dan mereka berterimakasih berkat Muhammadiyah mereka bisa mengenyam pendidikan dimana negara belum mampu memberikan akses dan fasilitas pendidikan bagi mereka.

Oh iya “toleransi otentik” macam Muhammadiyah ini memang sulit di duplikasi karena membutuhkan SDM dan biaya besar untuk bantuan kemanusiaan atau mendirikan sekolah serta Perguruan Tinggi apalagi di wilayah Indonesia Timur namun Muhammadiyah mampu melakukannya.

Toleransi Otentik itu tak semudah mengetik di media sosial bermodal wifi gratis untuk berteriak Toleransi semu macam Ade armando.(*/ls)

Banner Iklan Swamedium

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Fakta Berita