Rabu, 30 September 2020

Film KAAL: Polisi Terjebak Menebar Kebencian

Film KAAL: Polisi Terjebak Menebar Kebencian

Foto: Asyari Usman. (Facebook Asyari Usman)

Oleh: Asyari Usman*

Di tulisan terdahulu tentang KAAYL (film pendek “Kau Adalah Aku Yang Lain”), saya mencoba menggambarkan bahwa di tubuh kepolisian (lebih tepat disebut di dalam pikiran sebagian petingginya) ada prasangka yang sangat jelek tentang Islam dan umat Islam. Kali ini, mari kita lihat blunder besar Polri ketika mempromosikan KAAYL.

Kepolisian RI pastilah berniat baik ketika mendukung dan menyebarluaskan film itu. Film ini bercerita tentang keberhasilan polisi dalam membujuk seorang “ekstremis” yang menghalangi ambulans yang membawa seorang pasien (non-Muslim) untuk melewati jalan kampung yang sedang ditutup karena ada pengajian warga. Tetapi, niat baik itu terlindung oleh fakta keburukan dan kekonyolan di film ini.

Polri, dan Anto Galon (pembuat film), tampaknya memiliki pemahaman yang jauh di bawah rata-rata pemahaman umat Islam tentang cara berislam. Galon membawa imajinasinya mundur jauh ke belakang. Imajinasi yang menggambarkan sikap sewenang-wenang warga muslim. Dia bagaikan “terkucil” dari kenyataan tentang sikap kemanusiaan kaum muslimin. Kacaunya, orang-orang cerdas di kepolisian “mau” diajak Galon untuk berpikir mundur.

Saya tidak percaya kalau petinggi Polri yang mengurusi film KAAYL itu, tidak tahu arti “profiling” atau “stereotyping”. Kedua kata ini memiliki makna yang negatif. Yaitu, memberikan label atau cap jelek kepada golongan tertentu.

Anto Galon, dengan restu Polri, menyimpulkan bahwa adegan-adegan yang dilakonkan oleh si Embah Gondrong yang tidak toleran kepada umat agama lain, sering terjadi di Indonesia. Tidak habis pikir, kenapa Galon sampai berhayal seperti itu. Karena itu, pembuat film pendek yang sangat provokatif dan memojokkan kaum muslimin itu, perlu diajak berdialog agar imajinasinya tidak menjadi lebih liar lagi.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.