Selasa, 27 Oktober 2020

Antara N219, Xpander dan Meikarta

Antara N219, Xpander dan Meikarta

Foto: Ilustrasi. (swamedium)

Oleh: Rozy Arkom*

Jakarta, Swamedium.com — Kita awali dengan membahas milestone. Sebuah capaian besar. Tentang pesawat terbang N219 produksi PT Dirgantara Indonesia (PTDI) bekerjasama dengan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), yang terbang perdana 16 Agustus lalu.

Antusiasme dan suasana kebatinan menonton prosesi uji terbang (maiden flight) N219, mengingatkan saya akan memori 22 tahun silam ketika menyaksikan tayangan hitam putih di TVRI saat roll out dan first flight N250 “GatotKaca”, pada 10 Agustus 1995. Saya yang ketika itu masih SD, meski belum terlalu faham apa itu pesawat, sampai berbinar memandangi kegagahan N250 yang konon mengusung teknologi Fly by Wire pertama di dunia dikelasnya.

Belakangan saya baru tahu, jika N250 bukan hanya menyedot perhatian saya namun juga dunia Internasional dan kalangan bisnis penerbangan. Media nasional dan asing meliput bagaimana pesawat terbang pertama karya putra putri Indonesia terbang mengangkasa menunjukan segala kelebihannya.

Saat itu, banyak pakar dan praktisi penerbangan memprediksi, N250 akan “panen raya” dikancah bisnis penerbangan. Bersaing, bahkan akan bisa mengungguli, pabrikan besar semisal ATR, Embraer, Airbus dan Boeing.

Namun, sayang seribu sayang, Proyek N250 dihentikan paksa oleh Dana Moneter Internasional (IMF). Dalam nota kesepakatan (letter of intent) yang ditandatangani oleh Presiden Soeharto pada 15 Januari 1998, pemerintah dilarang menggelontorkan dana APBN seperak pun untuk IPTN (sekarang PTDI). Padahal N250 sudah mengantongi 800 jam terbang. Artinya tinggal selangkah lagi menuju tahap produksi massal. N250 pun mati. Teronggok bak besi rongsokan tak berarti. Pun juga ribuan Insinyurnya berbondong-bondong eksodus ke luar negeri.

Kini, setelah 22 tahun, meski turun kelas, N250 berkapasitas 50 kursi sedang N219 hanya 19 kursi, PTDI berhasil membuat dan menerbangkan pesawat “lokal” rancangan sendiri. Walaupun Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) N219 masih 40%, mesin profelar disuplai Pratt&Witney Kanada dan perangkat avionik diimpor dari Garmin Perancis, akan tetapi jauh lebih membanggakan ketimbang sekedar merakit pesawat asing seperti CN235 dan NC212 lisensi dari CASA, Spanyol (sekarang bagian dari Airbus).

Pages: 1 2 3 4

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.