Tuesday, 21 January 2020

Amien Rais: Saya Tugaskan Ahmad Dhani Untuk Mencatat!

Amien Rais: Saya Tugaskan Ahmad Dhani Untuk Mencatat!

Oleh: M. Nigara*

Jakarta, Swamedium.com — TEPAT jam 10.15, rombongan lokomotif reformasi, Prof. DR. Mohammad Amien Rais, Ahmad Yani, Chandra Tirta Wijaya (mantan anggota dewan), ustadz Sambo (ustadz nya Prabowo), Ismail, Rosihan, dan saya, menjenguk musisi dan politisi Ahmad Dhani di rutan Cipinang, Jakarta. Pertemuan berlangsung sekitar sekitar 30 menit, dipenuhi dengan tawa dan kelakar.

“Saya dapat ‘keistimewaan’ luar biasa,” kata Ahmad Dhani (AD) mengawali ceritanya. “Saya harus tidur di ruangan 7×7 meter bersama 300 tahanan lain di tempat penampungan,” katanya lagi dengan wajah penuh senyum.

Banyak cerita yang diungkapkan oleh AD, satu di antaranya yang menarik saat hakim menjatuhkan vonis dan memerintahkan langsung ditahan. “JPU saja sampe bingung,” kenang Presiden Republik Cinta itu. “Lalu, ketika saya tiba di rutan Cipinang, ternyata petugas rutan juga bingung, tidak ada atau belum ada suratnya. Padahal, biasanya, setiap orang yang dikirim ke rutan adalah tahanan yang sudah ditahan di polisi atau kejaksaan. Untuk itu, begitu vonis dijatuhkan hakim mempersiapkan segalanya termasuk surat-surat itu,” katanya lagi.

Tapi, masih menurut Dhani, pihaknya belum pernah ditahan kepolisian maupun kejaksaan. Dan, vonis pengadilan negeri itu belum mengikat. “Pantas jpu bingung dan pantas juga tidak ada surat penahanan,” lanjut AD.

Tugas
AD sendiri merasa bersyukur bisa berada di tengah-tengah para tahanan. Meski awalnya AD yakin kekuasaan yang sengaja menaruhnya di situ untuk menjatuhkan mentalnya, tapi fakta berbeda. “Begitu saya masuk, mereka menyambut saya dengan baik,” kisah Dhani. “Mereka senang karena saya juga tidak sungkan dengan mereka. Kami langsung akrab,” tandasnya.

Sementara itu, menurut Pak Amien Rais, pihaknya justru senang mendengar semua itu. “Mas Dhani, tolong catat dengan baik apa-apa yang tidak beres dalam proses hukum. Dan, catat juga penyimpangan-penyimpangan yang mungkin terjadi,” tukas Pak AR.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.