Sabtu, 08 Agustus 2020

Tantangan ‘Perang Total’ Moeldoko Dijawab Puisi Doa Neno

Tantangan ‘Perang Total’ Moeldoko Dijawab Puisi Doa Neno

Oleh: Iramawati Oemar*

Jakarta, Swamedium.com — “Lu jual, gue beli!” itu kata orang Betawi.

Awalnya, Desember lalu, Erick Tohir sang Ketua Tim Kampanye Nasional KoRuf, menyatakan bahwa pihaknya akan memakai strategi “MENYERANG”. Dan…, sejak itu memang “serangan” kepada lawan kian gencar dilakukan.

Rupanya, strategi menyerang saja tidak cukup. Elektabilitas tetap stagnan, popularitas justru jeblok dengan makin banyaknya blunder yang dilakukan para pendukung maupun sang capres petahana sendiri.

Akhirnya, tak cukup hanya Erick Tohir yang menyampaikan, Moeldoko pun tampil ke depan. Tak peduli dirinya adalah pejabat negara, KSP, Kepala Staf Kepresidenan, yang gajinya dibayar pakai uang rakyat, ternyata merangkap sebagai Ketua Harian TKN. Didampingi Erick Tohir, Moeldoko menyerukan “PERANG TOTAL” atau total war. Pihaknya sedang bersiap untuk menghadapi “perang total”.

Mengingat saat itu Moeldoko berbicara dalam kapasitas sebagai Ketua Harian TKN, apalagi konpers itu disampaikan usai rapat TKN KoRuf, maka yang dimaksud “PERANG” pastilah PILPRES, bukan? Apalagi kalo bukan pilpres?!
Pilpres = perang, kurang lebih begitu.
Perang total, perang bubat, artinya mereka akan mengerahkan segenap daya upaya dan strategi demi memenangkan peperangan.

Saat itu, pasca pernyataan Moeldoko, sudah ada yang memperingatkan, agar Moeldoko berhati-hati menyerukan perang total, sebab bisa-bisa nanti akan dilawan dengan “jihad qital”.

Dari kubu pendukung capres 01 sih fine saja dengan istilah “serem” itu, mereka tak ada satupun yang keberatan jika Pilpres diibaratkan perang.

Namun, sontak kubu pendukung capres 01 kelojotan mendengar puisi do’a yang dibacakan oleh Neno Warisman pada malam Munajat 212, Kamis malam lalu. Mereka heboh luar biasa menanggapi sepotong puisi yang berisi nukilan doa yang pernah dipanjatkan Rasulullah Muhammad SAW pada saat akan menghadapi perang Badar, pada tahun ke-2 Hijriyah. Puisi Neno menyulut reaksi amarah dan tak terima dari kubu pendukung capres 01.

Pages: 1 2 3

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.