Senin, 26 Oktober 2020

Perang Total Jadi Kalah Total

Perang Total Jadi Kalah Total

Kampanye Jokowi di Jember yang sepi peminat.

Jakarta, Swamedium.com — Perang total! Itulah diksi yang digunakan kubu Jokowi. Sebagai juru bicara adalah Moeldoko, mantan jenderal. Sementara Jokowi lebih suka menggunakan kata “saya akan lawan”. Dua kata ini memiliki semangat yang sama. “Perang total” dan “saya akan lawan”. Kata lain yang mirip adalah “serbu”. Tapi, kata ini belum muncul.

Dua kata ini yaitu “perang” dan “lawan” biasanya digunakan dalam situasi dharurat. Setelah tak ada lagi jalan, maka strategi “perang” dan “lawan” jadi pilihan terakhir. Ketika adu gagasan gagal, argumentasi tak lagi mempan, maka perang dan lawan terpaksa harus dilakukan.

Lawan siapa dan dalam bentuk apa? Dua pertanyaan ini muncul di diskusi publik mengingat negara tidak sedang dalam keadaan dharurat, baik dharurat militer atau sipil. Negara juga tak punya musuh. Beda dengan “Ganyang PKI” dan “Lawan Kompeni”. Ini benar-benar dharurat.

Narasi “perang total” Moeldoko dan “saya akan lawan” Jokowi jika dikaitkan dalam konteks pilpres, baru bisa dipahami. Ada situasi darurat yang dialami kubu Jokowi. Situasi ini bisa digambarkan dari hasil elektabilitas Jokowi yang terus merosot. Bahkan sudah di bawah 50 persen. Elektabilitas petahana di bawah 50 persen, itu dharurat. Apa yang dikatakan Sofyan Wanandi benar. Posisi Jokowi sudah tak aman lagi. Hampir tak ada strategi yang berhasil dilakukan untuk menyelamatkan elektabilitas Jokowi.

Di tengah badai menghantam elektabilitas Jokowi, Romy ditangkap KPK (15/3). Kemarin (27/3), politisi Golkar berinisial BS asal Jawa Tengah, juga ditangkap KPK. Episode Jokowi vs KPK seperti sedang berjalan. KPK berpolitik? Tidak! Dan tidak akan pernah. KPK tak boleh berpolitik. Hanya saja, situasi dimana Jokowi sedang dihantam badai, KPK sedikit leluasa untuk keluar dari tekanan kekuasaan. Sebab, kekuasaan Jokowi sudah di ujung dan mulai rapuh.

Pages: 1 2 3

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.