Wednesday, 26 June 2019

Parah! Liga Basket Indonesia Pun Dipolitisir Paslon 01

Parah! Liga Basket Indonesia Pun Dipolitisir Paslon 01

Jakarta, Swamedium.com — Tim sukses capres 01 sepertinya tidak kehabisan akal untuk mengkampanyekan jagoan mereka di semua kegiatan bahkan di bidang olahraga tidak luput jadi ajang kampanye mereka.

Operator liga basket Tanah Air, Indonesian Basketball League (IBL), menyebar undangan deklarasi dukungan salah satu pasangan calon Presiden 2019 kepada kontestan IBL.

Undangan itu muncul ke permukaan dalam salah satu grup Whatsapp olahraga basket Senin (1/4/2019) malam. Dalam surat itu disebut sepuluh klub peserta IBL diminta untuk mengikuti deklarasi.

“Undangan berpartisipasi dalam acara Deklarasi Dukungan Komunitas Olahraga Bersama Para Ikon Olahraga Indonesia untuk Jokowi Amin. Diinformasikan kepada masing-masing tim IBL apabila ingin mengikuti acara tersebut mohon memberikan konfirmasi kehadiran dan berapa jumlah personil yang akan mengikuti acara tersebut paling lambat tanggal 4 April 2018 (2019) pukul 17.00 WIB melalui IBL. Demikian kami sampaikan atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terimakasih,” tulis isi undangan tersebut deklarasi dukungan untuk paslon 01.

Dikutip dari Detik.com, undangan ini berindikasi adanya pelanggaran dari aturan yang dibuat IBL sendiri karena dalam pasal 8 aturan IBL tertulis, setiap personel klub IBL termasuk namun tidak terbatas pada perorangan yang terkait langsung terhadap personel klub IBL dilarang menyiarkan pandangan-pandangan politik secara berlebihan akan dikenakan denda Rp 25 juta.

Meskipun mengakui adanya undangan tersebut, namun direktur IBL, Hasan Gozali menolak pihaknya telah melakukan pelanggaran aturan yang telah dibuat IBL. Hasan menyebut jika aturan itu sudah tidak berlaku sejak musim ini. Dia bersikukuh IBL tidak melakukan pemaksaan.

“Untuk peraturan pelaksanaan itu sebenarnya itu peraturan tahun lalu, tahun ini tidak ada. Dan di sana ditulis kalau berlebihan. Jadi selama tidak provokosi atau menjatuhkan satu sisi tidak masalah. Kalau dia menunjukkan saya pro 1, saya pro 2 tak masalah tapi kalau memprovokasi baru,” dia menambahkan.

Pages: 1 2

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)