Sunday, 15 December 2019

The Silence Of Working Leader (Pemimpin ‘Kaga Banyak Bacot Tapi Kerje’)

The Silence Of Working Leader (Pemimpin ‘Kaga Banyak Bacot Tapi Kerje’)

Jakarta, Swamedium.com — Tepatnye 16 Oktober 2017 pk 16.00 Anies Baswedan di lantik menjadi Gubernur DKI dan Sandiaga S Uno jadi Wakilnye. Kelar udah perhelatan Politik nyang bikin capek di DKI ini. Pertarungan kompetisi inilah Awal mulanye terjadi Polarisasi alias perpecahan di masyarakat khususnya di DKI dan Wilayah kota penyokong di sekitarnye.

Tuduhan super ngawur yang di layangkan dari pihak lawan ya entu pendukung Ahok – Jarot yang ngomong bahwa Anies Sandi adalah pro khilafeh, Akan mengislamisasi penduduk DKI yang udah beragam agama dan suku adat , dan akan menerapin dan mewajipin dibuatnya perda2 syariah baru, Anti ame etnis tionghoa dan lain sebagainye. Ironis banget dimana Black Campaign nyang di sarangkan kepada Bang Anies ame bang Sandi disaat yang sama Si Ahok dalam proses hukum karena telah Menistakan Agama Islam.

Walhasil atas Kekompakan Masyarakat Betawi dan komponen Suku adat serta agama2 lain yang memang sudah bersatu sejak lame di DKI ini akhirnye membawa Anies- Sandi berhasil memipin DKI dengan telek.
16 Oktober 2018.. se taon kinerja sang Gubernur pun di nilae, walaupun katenye masih seumuran jagung atawa 1/5 masa jabatannye ternyate apa yang di tuduhin kaga kebukti bang, segala macam fitnah yang di hujamkan dibalas dengan Pembuktian Janji kampanye beliau berdua yaitu dengan Semboyannye yang terkenal se antero betawi yaentu “ Maju Kotanye Bahagia Warganye “ betul betul dijalanin bwang.. kaga ade nyang namanye diskriminasi agame, suku, ras, status social dan laen2. Layanan Birokrasi dibikin cepet, epektip dan episien, PNSnye dibikin jadi pada soleh2 dan solehah, berlaku jujur dan mengayomi. Gileeee pokonye DKI jadi keren banget da ah bwaang…

Pages: 1 2 3 4 5 6 7

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.