Friday, 20 September 2019

Anies, Monas dan Orkestra Simfoni Musik Klasik

Anies, Monas dan Orkestra Simfoni Musik Klasik

Jakarta, Swamedium.com — Dulu dipergunjingkan, bahkan dikritik, dan kini dinikmati oleh semua. Minggu malam tadi (8/9) jadi bersejarah, malam aktualisasi perubahan konsep tentang taman di Monas itu, terasa sekali efeknya.

Setelah sekian lama Monas diperlakukan sebagai “garden”, sejak akhir 2017 Anies mengubah Monas diubah jadi “park”. dan konser musik klasik tadi malam seakan jadi penanda paling nyata perubahan itu!

Monas pecah semalam. Kali ini oleh segmen penggemar musik klasik. Lebih dari 20 ribu orang berkumpul menikmati keindahan musik karya Beethoven, Mozart, Stauss, Suppe, Rossini, dan sebagainya. Secara live! Di alam terbuka! dan Gratis!

Sebanyak 60 pemain terpilih dan 100 penyanyi dari Jakarta Simfonia Orchestra (JSO) dan Jakarta Oratorio Society (JOS) membawakan mahakarya dari musisi ternama dunia itu. Tak ketinggalan mereka juga menyanyikan lagu-lagu nasional, lagu-lagu kecintaan terhadap tanah air.

Sebenarnya, di mancanegara pementasan musik klasik sudah umum diadakan di luar ruangan. Seperti pementasan musik klasik di Central Park, New York. Ada pula pementasan di Hollywood, Los Angeles. Di Berlin, dipentaskan di Gendarmenmarkt dan Waldbühne. Juga di negara tetangga, tepatnya Singapore Botanic Garden. Tapi di Indonesia, ini baru pertama kali, dan dengan jumlah penonton yang spektakuler!

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan secara khusus membuka dan memberikan speech di acara tersebut. Anies memberikan ilustrasi, musik klasik adalah gambaran Indonesia: beragam dalam keharmonisan. Setiap musisi bermain sesuai partiturnya masing-masing, tetapi mengikuti arahan konduktornya. Hasilnya, perpaduan keberagaman dalam sebuah keharmonisan. “Itulah Indonesia kita”, katanya.

Sempat terjadi kegaduhan di beberapa grup Whatsapp sebelum acara. Di grup-grup wa ‘goodbener’ ramai melempar tuduhan: itu sebenarnya acara kebaktian suatu agama tertentu. Di grup wa ‘gakbener’ ramai mempertanyakan, kenapa yang membuka harus Anies? Lucunya, ada juga seorang politisi yang ‘taking advantage’ ikutan-ikutan secara partikelir ngumumin acara itu. Kenapa ya, semua harus lihat dalam perspektif politik?

Pages: 1 2 3

Related posts

Comments on swamedium (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Comments from Facebook (0)