Thursday, 21 November 2019

Kisah Anak Tukang Warung Nasi Dapat Beasiswa ke Tunisia, Ditolak Pemprov Jawa Barat

Kisah Anak Tukang Warung Nasi Dapat Beasiswa ke Tunisia, Ditolak Pemprov Jawa Barat

Purwakarta — Nata Sutisna adalah calon Mahasiwa berprestasi asal Indonesia yang mendapatkan beasiswa full dari Perguruan Tinggi Tunisia Institut Superieur de le Civilisation Islamique de Tunis jurusan Fikih dan Ushul Fikih. Dia adalah calon mahasiswa yang diumumkan oleh KBRI Tunisia pada tanggal 22 Oktober 2019 lewat akun Instagram resmi KBRI Tunisia.

Diketahui Nata adalah seorang anak tidak mampu asal Desa selaawi, Kampung Parapatan, Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Purwakarta, Propinsi Jawa Barat. Bapak dan Ibunya hanya penjual Nasi kampung. Mereka tidak mengenyam bangku sekolah, namun memiliki cita cita tinggi untuk anak sekolah di luar negeri. Penelurusan juga dilakukan oleh tim jurnalis bahwa Nata baru berusia 18 tahun. Ia lulusan Pesantren Sukahideung, Tasikmalaya dan sekarang Pesantren di Pondok Pesantren Al-Kautsar Cipaku Cianjur. Pasangan dari anak Bapak Adang dan Ibu Ai Salimah ini, ia juga seorang penghafal Al-Qur’an. Ia sudah hafiz Qur’an sekitar kurang lebih 10 Juz Al Qur’an.

Baca : DPP Gemura ajak masyarakat santunin anak yatim dan kaum dhuafa
Namun, kisah cerita ini, tidak sejalan dengan perjuangannya, Ia ditolak bertemu dengan Bupati Purwakarta, dijanjikan oleh sekpri Bupati namun janji itu pun tak kunjung datang, bahkan oleh Dinas Pendidikan Purwakarta, perjuangan dia pun ditolak oleh para pejabat pendidikan Purwakarta. Dengan alasan tidak ada biaya.

Nata, diketahui bahwa dia hanya mengajukan biaya tiket berangkat pesawat dari Jakarta ke Tunisia. Namun, perjuangan dia kandas oleh penolakan dari Pemda Purwakarta dengan alasan tidak ada anggarannya. Beberapa hari kemudian, dia bertolak ke Bandung ke Pemprov Jawa Barat bagian pendidikan bahwa menurut mereka tidak ada program untuk pemberian bantuan ini. Ia pun menlanjutkan perjalanan untuk bertemu dengan Dinas Pendidikan Jawa Barat. Nata pun menyampaikan bahwa program beasiswa di Pemprov Jaawa Barat sudah tutup sejak agustus dan adapun beasiswa ke luar negeri itu di jaman Pak Ahmad Heryawan dan tidak diteruskan oleh Pak Ridwan Kamil.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.