Kamis, 24 September 2020

Baznas Ditugasi Kemenag Kejar Target Zakat Rp217 Triliun

Baznas Ditugasi Kemenag Kejar Target Zakat Rp217 Triliun

Foto: Ilustrasi gedung BAZNAS (ist)

Jakarta, Swamedium.com — Sekretaris Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam (Sesdirjen Bimas Islam) Kementerian Agama (Kemenag) Tarmizi Tohor mengatakan optimalisasi pengumpulan zakat bakal jadi tugas sebelas anggota baru Badan Amil Zakat Nasional (Baznas).

Tarmizi berujar Indonesia punya potensi zakat Rp217 triliun. Namun dari tahun ke tahun, pengumpulan zakat Baznas tak pernah bisa mencapai atau bahkan mendekati angka tersebut.

“Saya mengulas sedikit, 2017 itu potensi zakat Rp217 triliun. Sekarang ( 2019) baru terkumpul Rp9 triliun, sekitar 3 persen ya baru terkumpul. Ini pengurus ke depannya harus kerja keras meraih ini,” kata Tarmizi saat ditemui di Kantor Kemenag, Jakarta, Selasa (3/12).

Tarmizi menyampaikan Kemenag sedang membuka pendaftaran seleksi calon anggota Baznas pada 6-19 Desember 2019. Kemenag mencari sebelas orang anggota Baznas untuk periode 2020-2025.

Dia bilang jumlah itu terdiri dari tiga orang perwakilan pemerintah dan delapan perwakilan masyarakat. Perwakilan masyarakat mencakup ulama, tenaga profesional, ataupun tokoh masyarakat Islam.

Kemenag membuat dua belas syarat untuk para calon anggota Baznas, yaitu WNI, beragama Islam, bertakwa kepada Allah SWT, berakhlak mulia, berusia minimal 40 tahun, berpendidikan minimal S1, dan memiliki kompetensi di bidang zakat. 

Kemudian memiliki integritas, sehat jasmani dan rohani, bukan anggota parpol, bukan anggota organisaai terlarang, dan tidak pernah melakukan pidana dengan ancaman hukuman lima tahun.

Untuk seleksi itu, Kemenag membentuk tim seleksi yang dipimpin Dirjen Bimas Islam Muhammadiyah Amin, sedangkan Staf Menag Janedjri M. Gafar menjabat wakil ketua. Kemudian tim diisi beberapa anggota, yaitu Oman Fatuhurahman, Tarmizi, Tambrin, Teguh Widjinarko, Masduki Baidhowi, Ahmad Ishomuddin, dan Dadang Kahmad.

Tim seleksi akan menyaring enam belas nama calon yang bakal disetor ke Menag Fachrul Razi. Kemudian nama-nama itu akan diserahkan ke Presiden Joko Widodo untuk dipilih bersama DPR.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.