Jumat, 03 April 2020

Kasus Yudian, Pertarungan Oligarki Vs Umat

Kasus Yudian, Pertarungan Oligarki Vs Umat

Foto: Tony Rosyid. (dok. pribadi)

Kasus Yudian ini mengingatkan kita terhadap diskursus panjang antara kelompok Islam akademik vs kelompok aktivis gerakan Islam di Indonesia. Di situ ada Harun Nasution, Nurcholis Masjid, Azumardi Azra cs di satu sisi, dan Habib Rizieq, Hartono Ahmad Jaiz dan Daud Rosyid cs, di sisi yang lain. Orang akademisi pasti keberatan atas perbandingan tokoh-tokoh ini. Dianggap tidak aple to aple. Diam dulu! Kebanyakan makan teori jadi suka ngeyel.

Para akademisi melihat Islam tertinggal dan semakin jauh dari mampu untuk mengikuti langkah cepat peradaban dunia. Diantara faktornya karena Islam direduksi makna dan spiritnya ke dalam simbol-simbol serta dipasung dalam formalitas-formalitas struktural. Eksklusif dan tidak inklusif. Bahkan cenderung radikal.

Di sisi lain, realitas dan dinamika keberagamaan di lapangan tak terjangkau oleh teori-teori dan wacana pemikiran para akademisi itu. Sekedar contoh, maraknya diskotik, perdagangan wanita, peredaran obat dan tempat perjudian, umumnya tak tersentuh oleh penglihatan dan survei para akademisi. Sebagian survei hanya bisa mendiskripsikan secara tidak utuh dan jauh dari komprehensif. Para aktivis gerakan Islam biasanya lebih paham, khususnya terkait para pemain dan pengendali di balik bisnis haram itu. Dan ini tak terjangkau oleh para peneliti. Apalagi penelitiannya dibiayai oleh orang-orang yang juga terlibat dalam bisnis haram itu. Pasti ngawur hasilnya! Lebih parah lagi kalau tanpa survei, tidak cek lapangan, lalu berwacana, maka akan semakin ngawur. Nyalah-nyalahin aktivis yang bergerak di lapangan dengan tuduhan radikal.

Rekomendasi hasil penelitian yang seringkali obyek, dana dan waktu terbatas itu tidak saja jauh dari mampu mengungkap fakta secara utuh, tapi juga seringkali gagal merekomendasikan treatmen untuk mengatasi persoalan sosial itu.

Pages: 1 2 3 4

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.