Minggu, 20 September 2020

Omnibus Law, Politik Hukum Indonesia, dan Keadilan Sosial

Omnibus Law, Politik Hukum Indonesia, dan Keadilan Sosial

Jakarta, Swamedium.com — Dalam Prolegnas 2020 yang telah disepakati oleh Menkumham, Baleg DPR dan Panitia Perancang UU DPD RI tanggal 16 Januari 2016, memuat 4 RUU yang akan di bahas dengan metode Omnibus Law antara lain RUU Kefarmasian, RUU Ketentuan dan Fasilitas Perpajakan untuk Penguatan Perekonomian , RUU Cipta Lapangan Kerja dan RUU Ibukota Negara, Daftar Prolegnas ini tentunya akan tetap dilanjutkan menjadi Prolegnas 2020.

Methode Omnibus law sendiri telah masuk Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Super Prioritas 2020. Presiden berharap DPR dapat menyelesaikan UU omnibus law dalam waktu 100 hari.

COMMON LAW VS CIVIL LAW

Omnibus Law ini adalah methode pembentukan UU yang biasa dilakukan di negara dengan sistem common law.

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional pernah melontarkan tentang konsep omnibus law atau juga dikenal omnibus bill. Menteri ATR/Kepala BPN mengatakan negara dengan sistem common law seperti Amerika Serikat lazim menggunakannya.

Selain itu, tercatat beberapa negara yang juga menggunakan metode Omnibus Law ini adalah Irlandia, kanada, Turki dan Selandia Baru.

Jadi memang secara faktual, negara negara dengan sistem dan tradisi hukum common law adalah pengguna utama methode ini.

Selain karena memang dalam tradisi common law sistem perundang-undangannya berserakan dan jumlahnya banyak sekali. Dalam sistem common law juga terbiasa, setiap ada kebutuhan atau persoalan baru maka dibuat act atau UU yang diharapkan bisa menampung persoalan tersebut.

Sehingga pada akhirnya akibat terlalu banyak UU yang bersifat sektoral, karena kerangka berfikirnya pragmatisme dan sektoral, maka pada akhirnya diantara UU tersebut terjadi saling tabrak kewenangan antara institusi negara dan tumpang tindih substansi materi dalam berbagai UU yang ada.

Pages: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.