Rabu, 20 Oktober 2021

Virus Cina dan Doa Habib Rizieq

Virus Cina dan Doa Habib Rizieq

Foto: Syahganda Nainggolan.

Jakarta, Swamedium.com — Trump telah mendapat kecaman berbagai pihak sejak dia mengganti nama coronavirus atau covid-19 dengan virus china (Chinese Virus). Trump pada tanggal 16/3 lalu merespon tuduhan China bahwa tentara Amerika yang meletakkan virus corona itu di Wuhan, China. Pernyataan konspiratif ini diangkat media seperti CNN. Lalu di tweeter nya Trump menggelar istilah virus China itu.

Banner Iklan Swamedium

Trump menyatakan bahwa selama dia menjadi presiden Amerika, dia tidak akan menggantikan istilah virus china itu, meski dikecam. Sebab, dia tidak terima China melemparkan tuduhan ke Amerika, bukannya China merasa bertanggung jawab atas seluruh kehancuran dunia, akibat wabah yang mereka bawa.
Perang Amerika vs. China soal tanggungjawab besar atas wabah ini tidak merubah situasi buruk dimanapun termasuk di Indonesia.

Berbagai negara negara di dunia telah merana dan kewalahan mengatasi wabah virus ini. Pemerintah Belanda, misalnya, telah melakukan imunisasi paru paru bagi semua perawat, dokter dan pekerja rumah sakit. Imunisasi ini bagian dari strategi Belanda mengambil jalan “hidup bersama virus” itu. Negara2 yang kebanyakan melakukan “lockdown”, telah membelanjakan uang yang cukup besar untuk mensubsisdi daya beli masyarakatnya, selain urusan penyediaan makanan dan fasilitas kesehatan. Lockdown juga memberi konsekwensi pengerahan ratusan ribu tentara dan polisi, seperti di Prancis dan Italia.

Hidup bersama virus pada akhirnya adalah jalan akhir dari wabah ini. Strategi lockdown akan membatasi penyebaran virus, namun ketika lockdown berakhir, virus sudah diudara dan bermutasi menjadi lebih ganas. Strategi lockdown hanya bisa berguna mungkin kalau vaccine dapat lebih cepat disediakan oleh negara maju.

Jika vaccine masih setahunan lagi dapat disediakan, maka sekali lagi, manusia2 yang tidak immun akan diserang oleh virus2 itu.

Strategi Belanda atau “Dutch Way” dalam ulasan saya kemarin adalah berasumsi virus akan bermutasi dan vaccine tidak ditemukan dalam waktu cepat. Lalu mereka mungkin terinspirasi dengan pikiran Club of Rome dan Survival of The Fittes. Pikiran ini mengutarakan hukum pertumbuhan penduduk dan kematian bagi yang lemah. Dalam konteks Coronavirus juga ke depan yang kuat bertahan dan yang lemah mati. Maka bagi Belanda strategi yang dipilih adalah memperkuat immunitas rakyatnya.

Mertua saya, di pinggiran pantai utara Noordwijk, Belanda, menangis mengetahui kematian mereka semakin dekat. Karena umur mereka 80 dan 77 tahun, tidak masuk dalam penguatan immunitas. Namun, air mata mereka tidak terhubung dengan Tuhan YME, karena mereka sejak tahun 60 an lebih percaya akal dibanding Tuhan (10 tahun lalu mertua saya memberikan buku Theory of Everything dari Stephen Hawking yang berisi Tuhan tidak ada).

*Lalu bagaimana kita di Indonesia?*

Jika Belanda melakukan strategi hidup dengan virus, Indonesia terkesan gagap tanpa strategi. Terkahir antara pemerintah ribut sendiri apakah kedatangan 47 tenaga kerja China ke Kendari layak atau tidak? sah atau tidak? perlu di Karantina atau tidak? Bahkan penyebar video sebagai sumber informasi penting kisah kedatangaan tenaga kerja dari sumber virus ditangkap polisi. Untung Gubernur Sultra dan semua rakyat tidak terima dengan tindakan polisi menangkap orang mulia pembawa informasi itu.

Anies Baswedan sendiri, ketika berusaha melakukan pencegahan penyebaran virus, yang bahkan belum mengarah ke Lockdown, sudah mendapat kecaman kelompok tertentu. Ketika Presiden Jokowi mengapresiasi langkah Anies Bawedan, tentu Anies semakin yakin atas kerjanya membuat sebaran informasi terbuka perkembangan orang2 yang terinfeksi dan dalam pengawasan. Lalu Anies meliburkan sekolah. Lalu Anies membatasi transportasi publik. Sayangnya berbagai langkah ini dikecam pembenci2 Anies. Karena pecah belah paska pilpres masih kental.

Ketidak jelasan strategi ke depan, yang diperlihatkan dengan langkah2 sporadis, baik terkait pencegahan penyebaran virus maupun dampak ekonominya, membuat rakyat terpaksa berikhtiar sendiri.

Ikhtiar mencari masker gagal, karena ternyata masker sudah di ekspor sebanyak2nya ke China, Hongkong dan Singapura. Ikhtiar mencari disinfectant pembersih tangan, dilakukan ibu2 arisan dengan mencampur alkohol 70% dengan zat lainnya.

Dalam ikhtiar ini, masyarakat belum memahami batas maksimum semangat mereka menghadapi musibah ini. Pemerintah memalulmi jubir covid-19 mengatakan bahwa tracing korban baru membaik saat ini, artinya setelah lebih dua minggu dari korban pertama diketahui. Artinya akan ada informasi terinfeksi dan suspect dalam jumlah yang terus berkali lipat.

*Pentingnya Habib Rizieq*

Ketidakjelasan penangan wabah dan seberapa dahsyat dampaknya ke depan menghantui kita semua. Di Belanda, negara2 barat dan China, yang tidak percaya Tuhan, wabah dan kematian adalah soal matematika dan logika. Di Indonesia, sebagai negara beragama, mayoritas Muslim, kita percaya kekuatan ilahiah. Meski tentu saja kekuatan doa, misalnya, bukan diletakkan di awal, melainkan di akhir setelah ada usaha.

Di Indonesia orang2 sudah berdebat hukum wajib Sholat Jumat dan Sholat berjamaah; juga tentang apakah mati karena wabah masuk surga alias syahid; atau bagaimana hukum menghindari wabah, sebagaimana ajaran Rasulullah.

Gatot Nurmantyo, mantan panglima TNI, di Medsos, dan Gubernur Sumatera Utara misalnya meminta ummat Islam tidak meninggalkan Masjid. Majlis taklim di Sulawesi Selatan diberitakan tetap menggelar istighosah akbar. Namun, beberapa Masjid, sudah meniadakan sholat Jumatan, membuat sholat berjamaah berjarak 1 meter (kewajiban Islam harusnya merapatkan), mencabut karpet2 masjid, dll.

Simpang siur kehidupan agama saat ini cukup meresahkan. Menambah kefrustasian isu wabah semula. disitulah pentingnya seorang ulama besar seperti Habib Rizieq Sihab menuntun ummat Islam di Indonesia. Mereka saat ini sudah dalam keadaan kebingungan. Apalagi bulan Ramadhan sudah di depan mata.

Kepentingan kedua kita terhadap Habib Rizieq adalah untuk memohon kepada Allah agar Allah tidak memberikan wabah ini sebagai balasan atas “pengusiran” Habib Rizieq dari Indonesia. Mengaitkan wabah dengan azab Allah kelihatannya tidak rasional. Namun, Islam juga mengajarkan “beyond rationality”. Jika kita melihat semua fenomena rasional tidak bisa lagi menjelaskan, kita berharap kekuasaan di atas pikiran manusia lah yang bisa menjawab.

Bagaimana penjelasan atas uraian di atas? Saya misalnya bisa melihat rasionalitas dari strategi Belanda dalam menantang virus. Mereka seperti orang2 “Viking” yang gagah berani. Strategi mereka dikatakan strategi karena mempunyai langkah terukur. Jika di Indonesia kita masih membebaskan orang2 RRC datang kemari dan baru mengetahui eks karyawan telkom positif corona, 12 hari setelah dinyatakan negatif, maka kita adalah bangsa tanpa strategi jelas. Tanpa rasionalitas.

Situasi tanpa rasionalitas dapat juga menunjukkan kemampuan kita untuk rasional sudah hancur. Ini dalam agama dapat dikaitkan dengan hukuman Allah. Allah tidak lagi membuat akal dan jiwa kita “hidup”. Sehingga, akhirnya kita harus berserah diri pada Allah tersebut.

Dengan situasi “survival of the fittes” seperti pembiaran, maka nasib rakyat tidak lagi bisa dipercayakan pada negara. Namun, rakyat bisa apa? kecuali doa dan doa. Doa meminta ampun karena membiarkan para ulama kita di zalimi, misalnya. Dan doa lainnya.

Pentingnya ketiga soal Habib Rizieq adalah untuk meminta petunjuk soal pertentangan sosial (divided society) saat ini. Dalam situasi wabah dan krisis ekonomi total saat ini, maka persatuan nasional harus menjadi landasan utama. Situasi sama ketika kita rujuk pada kasus Aceh Merdeka. Ketika Tsunami di Aceh, 2004-2005, permusuhan rakyat Aceh pro Merdeka dan pro NKRi berakhir. Dan Aceh membangun kembali secara bersama2.

*Penutup*

Berbagai negara maju telah berikhtiar mencari jalan menghadapi wabah virus corona ini. Presiden Trump meminta China bertanggung jawab atas wabah ini, karena menghancurkan seluruh hidup dunia. Trump menjuluki virus corona ini dengan Virus China.

Ikhtiar mengatasi pandemi Covid-19 ini di Indonesia kita tenggarai tanpa strategi yang pasti. Sehingga kita harus berasumsi tingkat keparahan ke depan tidak mampu kita bayangkan betapa besarnya.

Wabah ini sudah menjadi persoalan agama baik karena berbagai urusan agama diperdebatkan, seperti boleh tidaknya meniadakan Sholat Jumat, menjarakkan satu atau dua meter sholat berjamaah, membatasi keramaian majlis taklim dll.

Persoalan agama lainnya adalah apakah wabah ini sebagai murka Allah kepada kita, karena kita banyak menjalimi ulama selama ini?

Sebab, dalam spirit rasionalitas, negara2 lain mempunyai langkah terukur dan sistematis melawan wabah tersebut, sedangkan kita seperti tak mampu.

Jika kita tidak mampu maka kita harus mengaitkan situasi ini dengan kepasrahan dan takdir Allah. Dan disitulah kita harus bertanya pada Allah Tuhan YME, seperti lagu Ebiet G. Ade “Mungkin Tuhan Mulai Bosan Melihat Tingkah Kita Yang Selalu Salah dan Bangga Atas Dosa2”.

Salah satu yang Allah murka mungkin sikap kita yang mengasingkan Habib Rizieq bertahun2.

Mudah2an dengan meminta ampun pada Allah dan meminta doa Habib Rizieq dan para ulama2 besar, kita bisa terhidar atau terkurangi dari bencana ini. (*)

*Penulis: Dr. Syahganda Nainggolan (Direktur Sabang Merauke Circle)

Banner Iklan Swamedium

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Fakta Berita