Jumat, 03 April 2020

Dosa Penipuan dan Kezaliman Pemimpin

Dosa Penipuan dan Kezaliman Pemimpin

Foto: Ilustrasi. (ist)

Jakarta, Swamedium.com — Sebagaimana disebutkan Syekh Syamsuddin Muhammad bin Qaimaz at-Turkumani Al-Fariqi ad-Dimasqi asy-Syafii Adz-Dzahabi, sedikitnya ada 70 macam yang disebut dengan dosa besar. Di antara 70 dosa besar itu, Adz-Dzahabi menempatkan penipuan dan kezaliman seorang pemimpin kepada rakyatnya pada posisi ke-16. Tentunya, penempatan ini bukanlah berdasarkan tingkatannya, melainkan besarnya dosa yang akan dipikul seorang pemimpin jika ia menzalimi dan menipu rakyatnya.

Merujuk pada keterangan Alquran, orang yang melakukan perbuatan zalim itu akan disiksa dengan siksaan yang pedih.

”Sesungguhnya, dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.”(QS Asysyura [42]: 42).

”Barang siapa yang menipu kami, bukanlah dia dari golongan kami.” (HR Muslim).

Rasulullah SAW mengatakan, setiap orang adalah pemimpin dan mereka akan bertanggung jawab atas kepemimpinannya itu. Dalam hadis lain, disebutkan, ”Barang siapa yang diangkat oleh Allah menjadi pemimpin bagi kaum Muslim, lalu ia menutupi dirinya tanpa memenuhi kebutuhan mereka, (menutup) perhatian terhadap mereka, dan kemiskinan mereka. Allah akan menutupi (diri-Nya), tanpa memenuhi kebutuhannya, perhatian kepadanya, dan kemiskinannya.” (Diriwayatkan dari Abu Dawud dan Tirmidzi dari Abu Maryam).

Seorang pemimpin adalah abdi atau pelayan bagi anggota kelompoknya (rakyatnya), baik pemimpin perusahaan, masyarakat, keluarga, maupun negara. Dalam sebuah ungkapan, dikatakan, ”Sayyid al-Qawm khaadimuhu.” (Pemimpin sebuah kaum adalah pelayan bagi kaumnya). Karena itu, mereka tidak boleh melakukan kezaliman pada orang-orang yang dipimpinnya. Semua kebijakan yang dibuatnya harus mengacu pada kepentingan yang dipimpinnya.

Bila ia mengkhianati amanah yang telah diberikan (rakyat) itu, dosa besar dan azab yang pedih akan ditimpakan kepadanya.

Pages: 1 2

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.