Jumat, 03 April 2020

Murahnya Nyawa Di Negeri Ini

Murahnya Nyawa Di Negeri Ini

Foto: Tony Rosyid. (dok. pribadi)

Jakarta, Swamedium.com — Tahun lalu, 700 lebih petugas pemilu mati. Belum sempat hilang dai ingatan, sejumlah pendemo mati. Dan kini, 56 orang mati. Kali ini karena covid-19. Day to day angkanya terus naik. Bukan satu, tapi bisa sampai puluhan per hati.

Kepada siapa rakyat berharap pertolongan? Kepada Tuhan, kata para agamawan. Pasti! Itu pasrah namanya. Apakah kalau sudah pasrah persoalan jadi selesai? Tidak. Karena tak ada yang tahu pasti bagaimana mekanisme takdir itu berjalan. Yang pasti justru jumlah positif Covid-19 terus bertambah. Kemarin (24/3) ada 686 yang positif. Dan akan terus bertambah setiap harinya. Begitu juga dengan yang mati. Mungkin diantara mereka ada yang anda kenal.

Banyak pihak mempertanyakan akurasi angka positif Covid-19 di Indonesia. Minimnya peralatan dan lambatnya penanganan membuat asumsi bahwa jumlah orang yang terinfeksi jauh lebih besar dari data yang diumumkan. Kecurigaan ini muncul dari jumlah kematian di atas delapan persen. Padahal, rate-mortality global hanya sekitar empat persen.

Kalau saja kematian akibat covid-19 di Indonesia dibuat rata-rata empat persen, maka berarti jumlah orang yang positif Covid-19 sudah di atas 20.000 orang. Mereka tak terdeteksi, karena mungkin tak ada gejala yang nampak. Hanya 15 persen saja yang terdeteksi. 85 persen berkeliaran dan melakukan kontak sosial di luar.

Sebagian rakyat panik, itu pasti. Dalam situasi seperti ini, mereka penuh harap kepada pemerintah. Di tangan pemerintah ada kebijakan dan fasilitas yang bisa digunakan untuk menyelamatkan rakyat.

Harapan ini wajar. Anda yang pilih orang-orang itu duduk di posisi pemerintahan dan anda telah titipan pajak kepada mereka. Tugas mereka melayani anda. Termasuk membantu anda selamat dari covid-19.

Pages: 1 2 3 4

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.