Jumat, 04 Desember 2020

Kirim Surat Terbuka kepada Jokowi, Ruslan Buton Dijemput Polisi

Kirim Surat Terbuka kepada Jokowi, Ruslan Buton Dijemput Polisi

Foto: Setelah shalat lohor di Masjid Polres Buton, Ruslan Buton, kembali ke ruangan Pidsus Polres Buton untuk menjalani pemeriksaan, Kamis (28/5/2020). (Takawanews)

Buton, Swamedium.com — Surat terbuka Panglima Serdadu Eks Trimatra Nusantara, Ruslan Buton, kepada Presiden Joko Widodo yang viral di media sosial beberapa waktu terakhir berbuntut panggilan polisi. Dia dijemput tim Mabes Polri bersama Polda Sultra di Desa Wabula 1, Kecamatan Wabula, Buton, Sulawesi Tenggara, untuk selanjutnya menuju Polres Buton, Kamis (28/5/2020). 

Ruslan Buton ketika diperiksa di ruang Pidana Khusus (Pidsus) Polres Buton mengenakan kemeja putih lengan pendek dan celana jeans hitam. Wakapolres Buton, Kompol La Umuri, ketika dikonfirmasi belum dapat memberikan keterangan lebih. 

Dia hanya membenarkan bahwa Ruslan Buton dijemput oleh aparat gabungan Polres Buton bersama Polda Sultra dan Mabes Polri dari Desa Wabula 1 sekitar pukul 09.00 Wita.

“Yang memimpin penjemputan di Desa Wabula Satu adalah Direktur Kriminal Khusus Polda Sultra. Kemudian ada juga dari pihak Mabes Polri, TNI, Brimob dan POM. Yang masuk ke dalam rumah hanya saya sendiri (Kompol La Umuri), selebihnya rombongan berada di luar,” katanya. 

La Umuri juga membenarkan jika pemanggilan Ruslan Buton berhubungan dengan postingan viral surat terbuka kepada Presiden Joko Widodo di media sosial. Namun bagaimana proses lebih lanjutnya dia mengaku belum tahu. 

“Belum bisa dipastikan karena pemeriksaannya dilakukan secara tertutup dari pihak Mabes Polri dan juga Polda Sultra,” ucapnya. 

Demikian pula dengan Kasat Reskrim Polres Buton, AKP Reda Irfanda. Dia mengaku tidak memiliki kewenangan untuk memberikan keterangan atas pemanggilan Ruslan Buton. 

“Tanyakan sama pihak yang berwenang, saya tidak punya kewenangan karena pemeriksaannya dilakukan secara tertutup,” ujarnya. 

Sebagai informasi, sebelumnya Ruslan Buton dalam surat terbukanya juga menyampaikan bahwa tidak menutup kemungkinan adanya revolusi rakyat jika Presiden Jokowi tidak mundur dari jabatannya.

“Bila tidak mundur, bukan menjadi sebuah keniscayaan akan terjadinya gelombang gerakan revolusi rakyat dari seluruh elemen masyarakat,” kata Ruslan Buton dalam surat terbuka kepada Presiden Jokowi.

Berikut isi lengkap Surat Terbuka yang ditulis Ruslan Buton:

Berikut adalah pernyataan terbuka Ruslan Buton

Atas nama Rakyat dan Bangsa Indonesia, kami mantan Prajurit TNI dari Tiga Matra Darat, Laut dan Udara atau di singkat Serdadu X-Trim Nusantara yang tersebar di seluruh penjuru Nusantara dari Sabang sampai Merauke.

Menyikapi perkembangan situasi bangsa saat ini khususnya gejolak yang terjadi di Papua.

Ketika massa menyuarakan Papua Merdeka, mengibarkan bendera bintang kejora dengan bebasnya di kantor-kantor pemerintahan, membakar obyek vital, mengintimidasi warga pendatang, membunuh aparat TNI-Polri. Mereka melakukan itu dengan sangat keji, anarkis dan tidak terkendali. Pertanyaannya adalah, di mana keberadaan negara saat ini?

Rekan kami prajurit di lapangan, meskipun terancam nyawanya tapi mereka masih begitu loyal terhadap perintah atasan. Imbauan mengamankan aksi massa dengan persuasif tanpa senjata mereka lakukan, bahkan senjata hanya diamankan dalam sebuah truk yang hanya dijaga oleh beberapa prajurit tanpa senjata. Akibatnya apa?

Situasi ini dimanfaatkan baik oleh mereka yang berencana mendirikan negara dalam negara. Prajurit hanya menjadi tumbal dan sasaran empuk bagi para pemberontak itu. Tubuh prajurit dijadikan lesan hidup untuk latihan memanah bagi para penghianat negara. Dimana tanggung jawab Anda sekalian sebagai pimpinan?

Begitu lemahnya standar pengamanan atau protap yang kalian buat membuat Prajurit sangat lemah dan tidak berdaya ketika dihadapkan dengan situasi seperti ini. Inilah bentuk kedunguan dan ketololan kalian membiarkan Prajurit di lapangan jadi lesan hidup.

Bagi setiap Prajurit, mati dalam medan tugas adalah suatu kehormatan. Akan tetapi bila Prajurit mati konyol karena kedunguan dan ketololan pimpinannya yang salah mengambil kebijakan itu adalah sebuah pengkhianatan.
Miris, prihatin, menangis, sedih dan mendidih darah ini melihat kondisi rekan kami Prajurit di lapangan.

Saat ini situasi di Papua sedang membara. Tentu kita semua tidak ingin Negara runtuh. Kita semua ingin Negara ini tetap utuh dalam bingkai NKRI.

Oleh karenanya kami mantan Prajurit dari tri Matra atau Serdadu X-Trim Nusantara berikrar:

1. Setia kepada NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

2. Siap Membela Institusi TNI baik secara perorangan maupun institusi bila martabatnya di lecehkan oleh pihak mana pun juga. Sebab harga diri TNI adalah harga diri Bangsa dan Negara.

3. Rela berkorban jiwa dan raga bila ibu pertiwi memanggil demi Sang Merah Putih.

Kepada Yth. Bpk Panglima TNI, Para Kepala Staf Angkatan, Bpk Kapolri, Bpk Menkopolhukam.
Dimanakah nurani Anda sekalian ketika melihat rekan kami Prajurit di lapangn tergeletak dihujani peluru, sabetan parang dan anak panah?

Tidak kah kalian tahu mereka juga punya keluarga, anak istri yang menanti, tidakkah kalian tahu kalau mereka menjadi tumpuan hidup dan kebanggan bagi keluarga, anak dan istrinya?

Wahai para Pimpinan, berbuatlah. Selamatkan bangsa ini, jangan biarkan sesama anak bangsa saling bertikai sehingga negeri ini kembali aman dan damai dalam bingkai NKRI.

Namun jikalau kalian tidak bisa berbuat, kami mohon dengan hormat Anda sekalian mundur secara terhormat. Serahkan tongkat Komando kepada yang lain, karena kami sangat yakin, di negeri ini masih sangat banyak jenderal kstria, nasionalis, tidak haus jabatan serta mencintai dan membela anak buahnya dilapangan.

Anda sekalian akan lebih terhormat jika mundur karena ketidak mampuan kalian dalam bersikap (ksatria) atau diam membisu demi mempertahankan jabatan (penghianat).

Kami Serdadu X-Trim Nusantara dengan kekuatan yang terhimpun setara 1 Batalyon siap di terjunkan.

Bekali kami dengan perlengkapan tempur seperti yang pernah kami pakai saat masih berdinas, tidak perlu kalian pikirkan berapa gaji kami cukup kalian akomodir kami dan makan kami selama penugasan.

Kami bukan Serdadu X-Trim bayaran, tapi panggilan jiwa demi ibu Pertiwi masih tetap melekat di tubuh kami.

Demi Allah!

Darah dan nyawa ini siap kami persembahkan untukmu Bangsa dan Negaraku. Meskipun kami bukan lagi Prajurit aktif akan tetapi jiwa Prajurit kami tidak akan pernah mati sampai akhir hayat. Jangan pernah ragukan kesetiaan kami terhadap Bangsa dan Negara ini. Karena inilah bukti kesetiaan dan kecintaan kami terhadap NKRI.

Kami sangat berharap ada tokoh militer seperti Yth. Bapak kami Jenderal Purn Gatot Nurmantiyo, Letjen Mar Purn Suharto, Letjen Purn Suryo Prabowo, Letjen Purn Agus Sutomo, dan masih banyak lagi tokoh militer yang nasionalis lainnya dan tidak pernah ragu dalam bersikap yang tidak bisa kami sebutkan satu persatu.

Kami mohon bimbingan dan arahan, demi tetap tegaknya NKRI. Jangan pernah sia-siakan kami. Kami siap jadi sayap militer demi keutuhan Bangsa dan Negara ini.

Semoga para petinggi TNI, tokoh militer yang nasionalis bisa membaca tulisan ini.

Dari saya Ruslan Buton (pangkat terakhir Kapten Inf) yang merupakan salah satu pendiri Serdadu X-Trim Nusantara.

Catatan.

Bagi seluruh X TNI yang ingin bergabung di grup Serdadu X-Trim Nusantara silahkan kontak saya di 081247496xxx, atau nomor admin Bpk Sungkono 081286540xxx. Syaratnya hanya satu kalimat singkat: nasionalis, berjiwa Prajurit sejati dan militan.

Jika tulisan ini dianggap menyimpang apalagi dianggap upaya makar mohon aparat kepolisian jangan tangkap saya. Namun cukup telepon saya, maka saya akan datang pada kesempatan pertama. Saya bukan teroris, saya adalah nasionalis sejati. Gerakan selamatkan NKRI.

Semoga Allah SWT senantiasa melindungi kita sekalian terutama keutuhan Bangsa dan Negara yang kita cintai ini.

Allahu Akbar!
Allahu Akbar!
Allahu Akbar! 

Sumber: Takawanews

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.